seangkot bareng alay . . .

Gambar

ilustrasi cewek alay

Waktu itu tengah malam, tepatnya jam 10 malam, gw baru aja pulang dari rumah cewe gw di daerah karawaci, dari sana perjalanan gw ditempuh naik mobil carteran gak resmi karena waktu itu bus yang biasa gw naikin udah pada gak ada. akhirnya gw pun naik angkot carteran tersebut menuju slipi. supir pun langsung memacu angkot dengan kecepatan standar yang ngebuat gw dan penumpang lain BT, ini kok supir bawa angkot lama banget, udah kayak odong – odong. padahal waktu itu kita di jalan tol. dengan sok kayak dukun yang bisa memperediksi jalanan kota jakarta dia memperkirakan jalur arah kebun jeruk ke tomang gak macet, supir melaju terus, dan ternyata MACET gila 2 km kedepan sampe lampu merah Tomang, gw dan penumpang pun makin BT dan kepanasan karena angkot yang gw naikin gk ada AC nya. ya udahlah gw juga gk mau nyape nyapein dengan menggerutu.

akhirnya gw sampe juga di slipi, ya di bunderan slipi. tapi perjalanan gw belum berakhir kawan. dari sana gw masih harus naik angkot lagi untuk sampe dirumah. gw jalan sebentar ke arah palmerah. karena biasanya kalo kita naik angkot dari bunderan slipi itu bisa ngebuat gw tambah kesel dan ujung – ujungnya memaki dan menggerutu gak jelas, karena angkotnya ngetem lama banget. pokoknya kalo elu lewat bunderan slipi arah palmerah terus macet, itu dikarenakan banyak orang yang markirin angkotnya disana.

ini dia angkot yang gw tunggu – tunggu M11 Bundaran slipi – Kebun Jeruk, kalo lu mau ke kebun jeruk dari bundaran slipi, angkot inilah yang bisa ngebawa lu kesana. angkot dengan bentuk selayaknya angkot – angkot lain, dengan warna dasar biru muda dan biasanya kenalpotnya yang ngebisingin. perlu diketahui kawan angkot M11 ini 24 jam , jadi lo usah kawatir kalo mau ke arah kebun jeruk malam malam. gw pun naik, dan ternyata cuma gw satu satunya orang yang baru naik itu angkot, karena abangnya mungkin baru narik. gw nyesel karena gw takut ni angkot ngetem di palmerah dan gw terjebak kaku dalam kemacetan malam hari. gw pun ngeluarin bb storm jadul gw, menghabiskan waktu dalam perjalanan gw itu. ya benar saja kawan, angkot yang gw naikin itu ngetem di palmerah, dalam hati gw memaki maki tuh supir, “Woy PIR lu gk tau apa nih udah malam dan gw ngantuk banget pengen bobok, kenapa lu mesti melabuhkan angkot lu di sini. PIRR… teganya kamu membuat gw ngantuk dalam kesendiria di angkot lu ini.

tiba – tiba dari kejauhan muncul samar – samar segerombolan cewek – cewek alay, usianya mungkin sekitaran 13 – 15 tahun, gw tau karena dari ukuran tubuh mereka. DAMN gerombolan alay itu masuk, dan masuk 1 persatu ke angkot yang gw tumpangi. “Kenapa gw mesti dapat kutukan seperti ini, 1 angkot dengan alay” gerutu gw. mereka kira – kira 9 orang jumlahnya, masuk secara berebutan layaknya orang berebutan sembako murah. ” GW dulu, gw dulu, woy GW duluan, gw duduk deket jendela”, itulah petikan pembicaraan mereka. btw gw baru tau kalo mereka baru aja abis nonton Tim bola favorit mereka di Istora Senayan. di dalam angkot layaknya anak ABG yang baru aja masuk dalam masa pubersitas, mereka ngomongnya soal cowok, dan cowok, dan cowok lagi. dari kata – kata yang gw denger dari mereka mereka ngomongin gebetan mereka yang tadi sama- sama nonton bareng mereka. beginilah isi percakapan mereka

Inisial percakapan cewek alay

A ; Cewek alay A

B : Cewek Alay B

C: Cewek alay C, dll

A : Eh si Ari cakep yah, dari tadi dia liatin gw terus pas kite lagi nonton bola.

Celetuk si B

B : Gak juga nyet, dia tuh ngeliatin lu karena kasihan ngeliat lu, lagi pula dibandingin si Ari masih cakepan gebetan gw NINO

C : ah nino emang gebetan lu ?? jangan ngaku – ngaku lo dia itu gebetannya si RAHMA.

B : Setan lu.!!

si D teriak,

D : Eh itu bukannya si nino lagi naik omprengan Bag terbuka

B : eh iya, duh cakep banget yah si nino, liat tuh badannya pas lagi berdiri di angkot.

Gw dalam hati : anjruttttt, gw salah naik angkottttttt.

mereka tambah makin berisik karena omongan mereka yang gak jelas, malah BB gw dah matot jadinya gw gk bisa ngapa ngapain selain denger mereka pada ngomong alay alay. dengan bahasa yang kurang gw mengerti. gw serasa terlahir di era 90an, dan mereka itu lahir di abad 21. suasana makin semakin hancur, mereka pada neriakin si Nino dan temen temennya itu dari kaca mobil angkot M11. :Woy NINO si B suka tau sama lu, Nino pun cuma berkata, ” Ntar SMS gw ya ”

di lampu merah perepatan rawa belong si nino dan kawan – kawan turun dari angkot dan suasana makin tak terkendali, si nino dan kawan – kawannya masuk ke dalam angkot yang gw tumpangi. Anjrit kenapa mereka mesti masuk, Tuhan kenapa Engkau tega menaruh cobaan ini kepadaku. aku tak kuat lagi ya Tuhan. Mereka makin menggila di angkot, gw gk bisa ngapa – ngapain, mau negur juga enggan, karena emang krodit banget,. satu sama lain duduk berpasang – pasangan, dan gw gak punya pasangan disini.

NINO membuat gw jadi pengen muntah, kalimat kalimat mesra yang di ombar ke Publik di angkot, membuat seakan akan kita hidup lagi dalam masa masa karya shakespeare, tapi masalahnya beda karena logat yang kurang gw pahami dan bahasa alay yang dia keluarkan membuat gw tau, ada 1 lagi bahasa di dunia yang mesti dibukukan kamusnya. Bersyukur ada penumpang lain yang masuk, Perempuan dengan usia sekitar 25 tahunan, kehadirannya membawa berkah sendiri bagi gw, karena gw gk sendiri lagi gw udah ada pasangan seperti si Alay Alay. dia mungkin merasa kesal dengan sikap alay – alay, dan risih dengan perbuatan alay – alay itu, hal yang sama. dia menggerutu di samping gw. gw pun menimpalinya ” Saya sudah dari tadi mbak dengan mereka” gila masa masa muda mereka, mereka sia siakan dengan bergaya alay, dan keluar malam malam.

selang beberapa menit angkot pun berhenti di tempat tujuan gw, yaitu Sevel Binus. gw pun turun dari ankot, dan tampa disadari 3 dari 9 orang cewek alay itu ikut turun. ya ampun dalam hati gw, sampe kapan Tuhan memberikan cobaan berat ini. sepanjang perjalanan gw menjarak sekitar 4 meter dari mereka, mereka jalan agak duluan di depan gw. dari kejauhan 4 meter tersebut omongan mereka dapat terdengar dengan jelas. GILA mereka itu gak tau apa etika, udah malam teriak teriakan dijalan gw pun masa bodo, gk peduli dan gk mau tau. gw mengingat adik gw dirumah yang seusia mereka, semoga hal ini gk menimpa adik gw juga. gw pun mulai memalingkan perhatian gw ke mereka dan gw melihat ada kejanggalan dengan alay alay ini, yup benar saja, ternayat sendal yang mereka pakai SAMA MOTIFNYA, Jepitan rambut sama, dan tas mereka sama. GW tambah Gila dengan dunia ini. gw memutuskan untuk melewati jalan pintas untuk menghindari mereka, gw berbelok arah dan mereka jalan lurus, akhirnya selamat juga gw dari mereka, lega rasanya bisa menghindar dari siksaan Alay. Bener bener alay, mereka ternyata membuntuti gw. gw semakin shock, karena si alay ini berjalanan semakin cepat, gw pun memutuskan untuk berjalan cepat ala Jerry waktu di kejar kejar TOM di film Tom N Jerry.

akhirnya gw terbebas dari mereka dan gw sampai juga dirumah, dirumahpun gw langsung tidur, gk peduli apa yag gw lakuin, pokoknya gw tidur, dan berdoa agar dalam mimpi gw gk kebawa sosok mereka.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: